Information

Panduan Lengkap, Langkah demi Langkah untuk Memulai Bisnis

Tidak ada batasan siapa yang bisa menjadi wirausaha hebat. Anda tidak perlu gelar sarjana, banyak uang di bank atau bahkan pengalaman bisnis untuk memulai sesuatu yang bisa menjadi kesuksesan besar berikutnya. Namun, Anda memang membutuhkan rencana yang kuat dan dorongan untuk melaluinya.

Jika Anda berada di Entrepreneur, kemungkinan Anda sudah memiliki drive, tetapi Anda mungkin tidak tahu bagaimana memulai membangun kerajaan Anda.
Itu sebabnya kami ada di sini.

1. Evaluasi diri Anda.

Mari kita mulai dengan pertanyaan paling mendasar: Mengapa Anda ingin memulai bisnis? Gunakan pertanyaan ini untuk memandu bisnis apa yang ingin Anda mulai. Jika Anda ingin uang tambahan, mungkin Anda harus memulai usaha sampingan. Jika Anda menginginkan lebih banyak kebebasan, mungkin sekarang saatnya untuk meninggalkan pekerjaan 9-ke-5 Anda dan memulai sesuatu yang baru.

Setelah Anda memiliki alasan, mulailah bertanya pada diri sendiri lebih banyak pertanyaan untuk membantu Anda mengetahui jenis bisnis yang harus Anda mulai, dan jika Anda memiliki apa yang diperlukan.

  • Keterampilan apa yang Anda miliki?
  • Di mana letak gairah Anda?
  • Di mana bidang keahlian Anda?
  • Berapa banyak yang bisa Anda keluarkan untuk biaya, mengetahui bahwa kebanyakan bisnis gagal?
  • Berapa modal yang kamu butuhkan?
  • Gaya hidup seperti apa yang ingin Anda jalani?
  • Apakah Anda bahkan siap menjadi wirausaha?

Jujurlah jujur ​​dengan jawaban Anda. Ini akan menciptakan landasan untuk semua yang Anda lakukan untuk maju, jadi lebih baik untuk mengetahui kebenaran sekarang daripada nanti.

2. Pikirkan ide bisnis.

Apakah Anda sudah memiliki ide bisnis pembunuh? Jika ya, selamat! Anda dapat melanjutkan ke bagian selanjutnya. Jika tidak, ada banyak cara untuk memulai curah pendapat untuk ide yang bagus. Sebuah artikel tentang Pengusaha, “8 Cara untuk Muncul dengan Ide Bisnis,” membantu orang memecah ide bisnis potensial.

Berikut beberapa petunjuk dari artikel ini:

Tanyai dirimu sendiri apa selanjutnya. Teknologi atau kemajuan apa yang akan segera hadir, dan bagaimana hal itu akan mengubah lanskap bisnis seperti yang kita ketahui? Bisakah Anda maju dari kurva?

Perbaiki sesuatu yang mengganggu Anda. Orang lebih suka memiliki lebih sedikit hal buruk daripada lebih banyak hal baik. Jika bisnis Anda dapat memperbaiki masalah bagi pelanggan Anda, mereka akan berterima kasih untuk itu.

Terapkan keahlian Anda ke bidang yang sama sekali baru. Banyak bisnis dan industri melakukan sesuatu dengan satu cara karena itulah yang selalu mereka lakukan. Dalam kasus-kasus itu, satu set mata baru dari perspektif baru dapat membuat semua perbedaan.

Gunakan pendekatan yang lebih baik, lebih murah, lebih cepat. Apakah Anda memiliki ide bisnis yang tidak sepenuhnya baru? Jika demikian, pikirkan tentang penawaran saat ini dan fokuslah pada bagaimana Anda dapat menciptakan sesuatu yang lebih baik, lebih murah atau lebih cepat.

Juga, pergi keluar dan bertemu orang-orang dan mengajukan pertanyaan kepada mereka, mencari saran dari pengusaha lain, meriset ide online atau menggunakan metode apa pun yang paling masuk akal bagi Anda.

Dan, jika Anda sudah kehabisan semua opsi dan masih terhenti, berikut adalah 55 opsi bisnis hebat yang bisa Anda mulai.

3. Lakukan riset pasar.

Apakah ada orang lain yang sudah melakukan apa yang ingin Anda lakukan? Jika tidak, adakah alasan bagus mengapa?

Mulailah meneliti pesaing potensial Anda atau mitra dalam pasar dengan menggunakan panduan ini. Ini memecah tujuan yang Anda butuhkan untuk menyelesaikan dengan penelitian Anda dan metode yang dapat Anda gunakan untuk melakukan hal itu. Misalnya, Anda dapat melakukan wawancara melalui telepon atau tatap muka. Anda juga dapat menawarkan survei atau kuesioner yang menanyakan pertanyaan seperti “Faktor apa yang Anda pertimbangkan saat membeli produk atau layanan ini?” Dan “Area apa yang Anda sarankan untuk ditingkatkan?”

Sama pentingnya, itu menjelaskan tiga kesalahan paling umum yang dilakukan orang ketika memulai riset pasar mereka, yaitu:

  • Hanya menggunakan penelitian sekunder.
  • Hanya menggunakan sumber daya online.
  • Survei hanya orang yang Anda kenal.

4. Dapatkan umpan balik.

Biarkan orang berinteraksi dengan produk atau layanan Anda dan lihat apa yang mereka ambil. Satu set mata yang baru dapat membantu menunjukkan masalah yang mungkin Anda lewatkan. Plus, orang-orang ini akan menjadi pendukung merek pertama Anda, terutama jika Anda mendengarkan masukan mereka dan mereka menyukai produk tersebut.

Salah satu cara termudah untuk memanfaatkan umpan balik adalah dengan fokus pada pendekatan “The Lean Startup” (baca lebih lanjut di sini), tetapi melibatkan tiga pilar dasar: membuat prototipe, bereksperimen, dan berputar. Dengan mendorong keluar suatu produk, mendapatkan umpan balik dan kemudian beradaptasi sebelum Anda mendorong keluar produk berikutnya, Anda dapat terus meningkatkan dan memastikan Anda tetap relevan.

Sadarilah bahwa sebagian dari saran itu, diminta atau tidak, akan baik. Sebagian tidak. Itu sebabnya Anda harus memiliki rencana tentang cara menerima umpan balik.